Apa yang Kamu Lakukan Saat Suntuk?

bored-2

 

Kata lain dari suntuk adalah bosan, jengah, atau kalo orang Jawa bilangnya wegah. Adakalanya ‘kan kita ngerasain bosan? Wajar banget!

Penyebab bosan itu:

  1. Ngelakuin kegiatan yang nggak sesuai dengan mood kita.
  2. Khawatir akan sesuatu.
  3. Capek/kelelahan.
  4. Sakit.
  5. Pusing
  6. Banyak tugas.
  7. Ada masalah, baik besar maupun kecil.

Udah tau ‘kan penyebabnya suntuk? Cus…kita bahas akibatnya:

  1. Kalau suntuk dibiarin aja, kita bakalan loyo a.k.a nggak semangat jalanin sesuatu. Bayangin deh, kalo tiba-tiba aja ada ulangan mendadak atau penilaian kinerja bulanan (‘kan nggak tentu tuh -_-). Wah, bisa berabe, tuh! Katakanlah, kita paham materi dan kita giat. Kalo tiba-tiba kita cemas bilang aduh-aduh… gitu…Wah, otomatis hasilnya nggak seperti yang kita harapkan, deh!
  2. Kalo kita cemas/khawatir, kita bakalan pusing. Kalo kita pusing, kita bakalan capek. Kalau kita capek terus, kita bakalan sakit. Kalo sakitnya nggak sembuh-sembuh, gimana, dong? Duh, jangan kebanyakan mikir deh, ya! Banyak peluang yang kita lewatkan kalo kondisi kita nggak berubah.
  3. Banyak tugas emang nyebelin banget, ya! Nggak menutup kemungkinan kalo tiap hari adaaaaa aja tugas yang numpuk. Parahnya, nih… kita juga sering menunda-nunda. Waktu hari H, kelimpungan deh, kayak orang kesulut api. Guys, please, deh!
  4. Banyak masalah, emang bikin dunia serasa abu-abu lalu menghitam. Warna-warni yang kita kenal dulu mulai memudar menjadi kelabu. Seakan-akan, masalah membuat kita tidak bisa melakukan apapun. Membuat kita terpaku. Membuat kita murung. Membuat kita menangis dan meratapinya. Nggak ada yang sanggup ngertiin kita. Duile, nggak segitunya juga kaleee…
  5. Selain empat akibat di atas, tau nggak sih, kalo kita lagi suntuk, ternyata juga merugikan orang lain? Gimana nggak? Udah muka ditekuk, kayak orang susah, tatapannya sinis, merengut terus, males-malesan lagi kerjaanya. Ih! Siapa coba yang nggak ketakutan/shock/kaget + pengen ngacir aja ngeliat muka kita yang  sangar kayak gitu? Mengutip (maksudnya agak mirip) sebuah iklan, sebenernya mereka tuh kayak pengen bilang gini ke kita, “Lo rese’ kalo lagi suntuk!”

Oh-my-GOD!!! Bahaya banget ‘kan, suntuk buat diri sendiri dan orang lain? Nah, gimana ya caranya biar kita nggak gampang ‘terserang’ suntuk?

  1. Lakukan hal yang kamu sukai. Ini udah jadi rahasia umum. Bukan hal aneh kalo menekuni hobi kamu bisa ngembaliin mood yang lagi kritis. It’s up to you, guys! Mau tidur-tiduran aja? Boleh! Tapi jangan pas sekolah/kuliah/kerja, ya. Jangan jadiin suntuk sebagai alasan kalo diinterogasi. Bisa kena omel, lho, nanti!
  2. Mencoba sesuatu yang baru. Do something new! Cocok banget buat kamu yang suka tantangan atau doyan narsis. Lakuin dan jadilah pelopor, deh!
  3. Makan di tempat unik/lagi hits/yang jarang dikunjungi orang. Cintailah dirimu dengan makan sepuasnya. Belanja/nge-mall juga boleh, nih! Terbukti mencerahkan harimu dan melupakan masalah yang sedang kamu hadapi.
  4. Makeover penampilan atau mencoba outfit baru. Sometimes, a little bit change transform you to a better person. He or she is a better you-Anastasya Pratiwi- (Sorry banget buat yang nggak ngerti Bahasa Inggris.  Monggo dibuka kamusnya atau dicek di Google Translate). Nggak cuma bikin orang-orang pangling, kita juga bakalan bangga sama hasil makeover kita. Kalo berhasilnya mencapai 100%, kita bisa jadi  trendsetter getooo… Makanya, post di sosmed #biarhits.
  5. Selfie, dong! Meski rada gak jelas, tapi bisa menghibur kamu. Diedit + dimodif ya, fotonya!
  6. Tidur, istirahat yang cukup, minum obat yang tepat, dan jangan mikir hal-hal yang nggak-nggak. Kalo udah nggak kuat, sakit banget, tubuh rasanya udah remuk semua, nggak usah dipaksain. Ijin aja ke UKS atau bisa pulang secepatnya. Kalo dikasih obat dan istirahat nggak bisa, periksa gih ke dokter. Ingat! Kesehatan tuh harganya mahal!
  7. Menghubungi orang yang kamu kangeni. Cieee… Siapa nih, yang bakalan kamu kontak? (Psssttt…jangan nelpon mantan, ya! Bukan hp/telponnya yang rusak. Do’i-nya aja yang udah nggak peduli sama kamu! Got it? So, JANGAN BERHARAP!!! Percuma, nanti di-PHP-in!)
  8. Jangan mikir yang nggak-nggak! Jangan mikir yang macem-macem! Alihkan pikiranmu ke hal lain yang bisa bikin kamu senang. Jangan terkungkung pada masalah semata!
  9. Tuliskanlah semua yang kamu rasakan. Hitung-hitung bisa jadi cerpen atau novel nantinya. Luapkan rasa sedih/galau/cemas/sesal/marahmu. Jangan selamanya semua itu kamu pendam.
  10. Ingat! Sehancur apa pun perasaanmu, kamu pasti punya kenangan yang indah! Ingatlah peristiwa-peristiwa menyenangkan itu. Tanpa sadar, kamu akan mendapati dirimu ketawa-ketawa sendiri layaknya orang terbahagia sedunia. Yeay! 
  11. Dengerin lagu atau ke konser bareng temen. Teriak-teriak sepuasnya, puas, udah gitu ketemu lagi sama sang idola. Mantab, men!
  12. Bikin video (ala Youtuber gitu). Jangan lupa diedit dan dikasih ’embel-embel unyu’ (macam animasi/quotes/ilustrasi lucu) biar tambah ciamik dungkrek. Videomu jadi nggak ngebosenin bin monoton ‘n anti mainstream (meski masih pendatang baru). Punya ciri khas, istilahnya. Kayak gini, nih yang biasanya dicari pengguna Youtube dalam mengisi kekosongan waktu mereka. Mau saran yang lebih sip lagi? Usahakan buat video inspiratif atau menyentuh hati. Jempol empat, dah! Buatlah yang fun, dekat sama dirimu, terus post deh di channel Youtube pribadimu! Senengnya kalo ditonton dan di-like  banyak orang. Untung-untungan kalo ada yang subscribe barang sebiji. Watch out!!! Bisa-bisa ngalahin Kevin Anggara sama Edho Zell! Eksis juga bisa lewat Smule. Bisa numpang nge-hits lewat duet bareng Jessie J, Charlie Puth, dan masih banyak lagi.
  13. Kalo ada banyak tugas, ya cepet dikerjain, dong! Jangan ditunda-tunda mulu! Mau disetrap gara-gara tugas yang numpuk nggak karuan kayak gunung gitu??? Bisa juga kerja sama bareng temen. Tapi jangan nyontek ya pas ulangan. Sesiap apa pun kita menghadapi sesuatu, kerjakan dengan sungguh-sungguh. Jujur tuh lebih worth it dari pada bohong, Bro!
  14. Curhat dan nongkrong bareng sahabat bisa jadi ‘penyembuh’ suntuk. Mau ngapain aja sama dia, dibawa seneng dong pastinya! Sahabat bisa jadi temen, adik, kakak, pacar dan gebetan (bagi yang punya; pasangan), kakek, nenek, ibu, ayah, om, tante, mbah buyut, pokoknya orang yang bisa kita percaya nggak bakalan nyeritain kesuntukan kita ke orang lain. Nggak koar-koar ‘n nggak ember. Bisa bikin kita nyaman dan ketawa lagi.
  15. Jika banyak masalah menghadang hari-harimu, jangan menciptakan masalah baru. Nggak usah nggosip! Nggak usah nyari-nyari kesalahan orang lain! Nggak usah bilang ketidak sukaan kita kepada orang lain kalo nggak pengen cari gara-gara! Nanti yang ada masalah lama belum selesai, malah ada masalah baru.
  16. Ada anak yang ngeselin hari-harimu? Nggak ngehargai kamu sebagaimana mestinya? Sukanya sinis terus kalo kamu lewat atau ada disekitar dia? Nggak usah ditanggepin! Nggak ada guna, cuma makan hati doang! Pikiran kamu sasarannya! Ih! Serem, deh! Cuek is the best ngadepin makhluk kayak ginian!
  17. Buat kamu yang religius, bisa ke tempat ibadah masing-masing. Berdo’a kepada Tuhan YME. Dia pasti dengerin kita, kok!
  18. Pantangan yang serius dan patut dipertimbangkan saat kita suntuk adalah…JANGAN SEKALI-SEKALI STALKING MANTAN!!! Selain bikin tambah jengah, baper, galau, aneh, absurd… Uh! Macem-macem deh, pokoknya! Jangan! Beneran jangan! Kalo ditawari balikan, say no aja, lah! Don’t try this anywhere, anytime!!! BAHAYA!!! Mending, STALKING bias…~wink wink~ 

Fyuh!!! Capek, men! Udah nulis terus dari tadi! Waktunya istirahat. Eh, bukan berarti suntuk, lho, ya! Menulis adalah salah satu cara mengatasi suntuk buat aku.

Sekarang udah tau kan, penyebab dan akibatnya? Jangan lupa dicoba cara ngatasinya *kalo sempet. I believe that you can face it. And you will not be rese’ cap kresek just because of it. 

Lagi suntuk???

Minum kopi + merem, terus selfie,  are the best cure for me…

Ini cara gue ngatasin suntuk! Apa cara loe?

P.S. Kalo kamu punya kiat-kiat lain buat ngatasin suntuk, please comment-nya, dong! Atau saran lain juga boleh! Thank you… 

Iklan

6 respons untuk ‘Apa yang Kamu Lakukan Saat Suntuk?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s